Sunday, June 14, 2015

Mengapa Resign, Milih Usaha (bag-2)

kali ini yang kedua adalah rumah.

sewaktu saya masih kerja kantoran, waktu itu gaji 5jt, saya berfikir gmana caranya beli rumah sedangkan harganya ratusan juta, katakanlah rumah pinggiran jakarta tipe sederhana aja 250jt-an. kalau nabung maka butuh waktu 5th kalau gajinya ditabung semua, tapi kalau dipake makan ngekos, transport dll maka bisa 10th baru bisa kebeli rumah. dan bisa jadi 10th kemudian ketika kekumpul 250jt, rumah yg seharga 250jt sudah menjadi 400jt.

atau katakanlah dengan gaji ccie maka bisa dapetlah 30jt sbulan di indonesia misalnya, maka gak mungkin juga kl dah ccie seleranya rumah sederhana yang 250jt-an, kemungkinan yang menengahlah diatas 800jt-an, bukan yang mewah eM eM an keatas, maka sama perlu waktu 3th-nan kalau uangnya smua ditabung, kalau dipakai keperluan sehari-hari ya perlu 6th-nan, dimana 6th kdepan bisa jadi dah tembus 1M-an keatas rumahnya, nabung lagi ya gak ketemu lagi...

maka solusi umum yang sering dipakai orang adalah menyerahkan diri dengan suka rela kepada jeratan syetan, yakni riba kredit kpr entah bank konvensional maupun riba bank syariah dalam waktu belasan tahun. banknya senang, ridhlo.... orang yang kpr riba juga senang dan ridhlo hanya saja Allah tidak ridhlo dengan perbuatan tersebut, istilahnya orang pacaran suka sama suka, namun dimurkai Allah.



cuman ya namanya juga manusia, saya jg banyak dosanya hehe....
kesimpulannya kalau saya cuman kerja kantoran, maka tinggal tunggu waktu aja kapan akan menjeratkan diri kepada syetan,

solusi yang pertama adalah dengan hidup mulia sebagai kontraktor, walau sering dicibir bahwasanya sayang uangnya yang buat ngontrak, bisa dipakai buat kredit kpr. dan ini alhamdulillah berhasil saya jalani selama beberapa tahun tanpa bergeming melawan godaan-godaan tawaran-tawaran perumahan2 yang sering buka stand dimana-mana khususnya di mal-mal

solusi yang kedua adalah dengan jalan lain, misalnya menjadi karyawan yang extra ordinary, yang punya prestasi super, karena prestasi biasa aja gak bisa, harus super. sehingga bisa sering dapet extra bonus yang bernilai wah. cuman sayangnya saya cuman karyawan biasa2 saja belum bisa yang seperti itu. maka jalur lain yang saya tempuh waktu itu adalah dengan memulai usaha.
kerja sembari usaha alias amfibi istilahnya...senin-jumat kerja, sabtu-minggu usaha

sampai akhirnya bener-bener resign dan sepenuhnya usaha

dan alhamdulillah kemudian jalan utk bisa membeli rumah menjadi terbuka, akhirnya melalui jalur usaha, bisa punya rumah tanpa perlu kredit kpr riba

kalau saja waktu itu saya mengambil gampangnya saja, langsung ngambil kredit kpr riba, maka bisa jadi saya baru bener2 bisa punya rumah riba yang lunas setelah belasan tahun kedepan.

dan saat menjalankan usaha, alhamdulillah juga ga tertarik sedikitpun untuk minjem uang ke bank. akan konyol lagi kalau kemudian untuk ngembangin usahanya pake acara minjem ke bank, bisa lolos dari mulut buaya masuk ke mulut harimau....

semua tinggal seberapa yakin kita dengan Allah, alhamdulillah berkat kemudahan Allah semata bisa selamat dijauhkan dari rumah riba diatas....

semoga kita semua diberi kemudahan oleh Allah untuk dapat membeli rumah dengan cara yang diridhloi Allah.

5 comments:

theauthor01 said...

insipratif om, ...

nemu di teel, dan langsung meluncur di mari ...

lam kenal, .... :D

gian said...

teruskan tulisannya mas Dedi, saya lagi galau nih habis lulus mau kemana/ngapain, perlu banyak baca tulisan kayak beginian... hehehe

Shofiatu Rahmah Sugis said...

Punya prinsip yang sama ~ pengen punya rumah tapi gamau ngutang, jadi pegawai pun duit ga cukup.. sayangnya pengen mulai usaha, bingung usaha apa *alasan klise banget* hahaha.. tapi setidaknya teryakinkan lah bahwa banyak bukti orang bisa beli rumah tanpa ngutang...

MUHAMAD NURWAHID said...

Mantaps pak dedi.. ini memantapkan saya untuk mengambil jalur usaha..
Salam dari saya; wahid martabak mini

MUHAMAD NURWAHID said...

Mantaps pak dedi.. ini memantapkan saya untuk mengambil jalur usaha..
Salam dari saya; wahid martabak mini