Saturday, June 13, 2015

Mengapa Resign, Milih Usaha (bag-1)

dua alasan utama yang kemudian mengubah hidup saya.....

1. rumah
2. edukasi

saya mulai dari yang kedua dulu, edukasi yakni mendidik anak...



dari sejak saya kecil, ibuk saya punya banyak usaha yang dijalankan silih berganti... jualan kacang rebus, jualan jajanan, jualan nasi, jualan bakso, salon, jualan lele, jualan rambutan, jualan durian dll yang mungkin ada beberapa lain yang saya tidak mengingatnya lagi...

dari kesemua bisnis tersebut tidak ada yang sukses, namun apakah kemudian gagal...
salah pola pikir jikalau tidak sukses maka berarti gagal
padahal gagal adalah langkah2 yang mau tidak mau harus ditempuh baru kemudian bisa sukses

gak mungkin orang belajar gambar langsung bagus, mau gak mau harus merasakan yg namanya gagal nggambar bagus, alias pasti melewati fase nggambar jelek. baru setelah terlatih menggambar, jam terbang belajar banyak, baru deh bisa menggambar bagus..

gak mungkin orang belajar programming langsung bikin aplikasi yang bagus, mau gak mau, suka gak suka harus merasakan yang namanya error, compile gak jalan dll. baru setelah terlatih ngoding, jam terbang ngoding tinggi, baru deh bisa bikin aplikasi yang bagus.

maka gak mungkin mau bisnis tapi maunya yang langsung sukses,
tanpa mau melewati fase gagal, tidak suka mengalami kegagalan berbisnis, takut kl rugi dll
konyol, pemikiran aneh, kbanyakan ngunyah mie instan

nah dengan kegigihan ibuk saya, jatuh bangun dalam menjalankan usaha, saya sebagai anak yang melihat dan terlibat didalamnya, ikut mbantuin ibuk mbungkusin kacang presto atau jajanan dalam plastik kecil2 kemudian dirapatkan/ditutup dgn lilin, kemudian ikut mbantu dateng ke warung2 buat nitip dijual dll secara tidak langsung belajar, action langsung, otodidak, merasakan langsung seperti apa sih jualan itu.....

dan hasilnya saya ketika memulai usaha ya tinggal mulai aja, langsung usaha aja... gak pake itung2 an bisnis plan lah, gak pake itung2 an untung rugi, gak mikir panjang, plenang plening mulu dll

demikian juga ke anak saya, saya gak perlu mikir kmana-mana ketika mulai usaha, mulai saja biar anak saya ngeliat bapaknya usaha, walaupun misalnya nantinya gagal, anak akan ngelihat dan belajar.
misal ibuk saya gagal, saya gagal, ya insya Allah anak saya akan sukses dengan usahanya.....

bulan lalu saya jualan celana sepatu dll yang untungnya paling duaribu tigaribu gak nyampe 10rb, orang2 pada ngatain, jualan kayak gak niat gitu, kalau untung sgitu ngapain jualan, cuman bikin capek aja, saya jualan jg cuman dirumah, hari pertama jualan sepatu dateng duhur, isya udah ludes, berikutnya jualan celana 200 pcs, dateng asar, subuh udah ludes, berikutnya ngambil celana lagi 150 pcs datang asar, sehabis isya udah ludes......

untungnya dbanding penghasilan saya dari yg lain jelas bagai bumi dan langit lah... cuman bukan itu tujuannya, saya ketika melihat anak saya menata barang dagangan, merapikan uang, melayani yang beli dan sampai suatu saat anak saya berkata "pah, besok jualan apa lagi pah" pah besok kita jualan ini ya pah, pah ayuk pah jualan dst nya ini kebahagiaan tersendiri bagi seorang bapak spt saya...

rosulullah juga waktu kecil sudah diajarkan berdagang bersama pamannya sampai ke negeri syam...

saya tidak tau akan menjadi apakah nantinya anak saya, kalau cita2 nya sih pengin jadi guru seperti bapaknya dan ibunya dan embahnya hehehe tapi kemudian karena temen2 sekolahnya cita2nya pada pengin jadi dokter, kemudian dia bilang ke saya pah aku cita2 nya mau jadi guru sama dokter ya pah karena temen2 pada mau jadi dokter hehe... ya semoga nanti kalau jadi guru bisa seperti embahnya alias ibuk saya, yang dari sekian banyak usaha yg gagal dijalankan akhirnya yang berhasil adalah di bisnis properti, punya banyak ruko2 yang disewakan, yang gak perlu diapa2 in aja penghasilannya udah jauh melebihi gajinya sebagai seorang guru, dan juga seperti bapaknya yang juga seorang guru hehe...


2 comments:

Vavai said...

Ceritanya menarik dan menjadi sumber inspirasi mas, thanks for share

coank raffa said...

Ceritanya menarik pa...Sy juga guru honor mau resign ni pa mau buka usaha...bagaimana ni pendapat bapak?