Wednesday, October 03, 2007

Indonesia dari sudut pandang orang malasyia

abis baca ini (trkait isu lagu rasa sayange)
terus terang saya katakan, kebayakan warga indonesia yang datang ke malaysia untuk bekerja adalah dari golongan yang miskin dan membawa perlbagai masalah sosial. sesetengah dari pedalaman yang langsung tiada keperluan asas.
oleh itu persepsi masyarakat malaysia terhadap orang indonesia agak rendah.
sekiranya saya jadi kamu, saya pergi melancong ke malaysia dengan bawa isteri dan anak saya yang cantik, dengan pakaian yang cantik, untuk menunjukkan kepada masyarakat malaysia dan dunia bahawa masyarakat indonesia yang bagus2 terdapat di indonesia dan pergi ke malaysia hanya sebagai tourist.


Intinya adalah
1. bagi orang malasyia, persespi terhadap orang indonesia agak rendah
2. Hal tsb wajar, mengingat sbagian besar orang indonesia yang ke malasyia adalah para TKW/TKI, sering menimbulkan masalah, selain itu memang umumnya adalah para pekerja rendahan.
3. Akan tetapi mereka jg menybutkan, bila saja orang2 indo yg datang ke malay itu cantik2, pakaian cantik, serta mungkin misalnya kalo kerjanya di malasyia tu ya kayak bule2 yg banyak hidup mulia bekerja di Indonesia, pasti keadannya lain.

jadi ya aku rasa gak ada yang salah dengan persepsi mereka, hal tsb wajar dan manusiawi. terlebih persepsi bahwa orang indonesia yang sdikit2 marah, sdikit2 gampang marah, sudah lama2 mulai terbentuk.

jadi ya sudahlah, gak usah suka jadi bangsa yang sedikit2 terhasut, walau sbenernya isunya harga diri bangsa. akan tetapi harga diri bangsa mnurutku tetep gak bisa diraih walau misalnya indonesia misalnya akhirnya memenangkan kasusnya.

harga diri bangsa baru bisa diraih kalo jumlah CCIE indonesia sudah bisa dua kalinya malasyia hehehehe, tapi skarang yg trjadi masih kebalikannya. jadi ya mari belajar aja yang bener ......

9 comments:

Milisdad said...

Halo dedi, nama saya dedy :D
yukkss sinau bareng. tp rung iso cisco piye jal?

ayem said...

assamualaikum dan salam sejastera...

saya adalah salah seorang pengguna ubuntu dari malaysia dan menjadikan ubuntu.id sebagi tempat rujukan. akan tetapi saya amat terkejut apabila ruangan planet ubuntu terdapat petikan berbau kesukuan (berpuak-puak).
bagi saya , petikan itu adalah tidak benar dan ia ditulis adalah bertujuan adu domba untuk mencari keuntungan setengah pihak yang tidak bertanggungjawab. dan petikan itu juga bukanlah menjadi cerminan fikiran semua rakyat malaysia...
percayalah, selagi kita berpegang teguh kepada Al Quran dan Al Hadis nescaya kita (tidak kirang suku, keturunan atau bangsa)tidak mudah akan diganggu gugat oleh musuh-musuh Islam dan juga nescaya Penganut Islam akan menjadi satu kaum lebih maju kedepan,bertamadun dan tidak akan lagi ada agama-agama lain yang cuba mempermainkan Umat Islam.....

ayem
kuala berang, terengganu darul iman,
malaysia

Dedi said...

waalaikumsalam warahmatullah saudaraku ayem.

terima kasih atas informasinya.
mohon maaf kalau menyinggung perasaan. saya tidak bermaksud demikian.

maksud saya kita saling memperbaiki kualitas diri kita aja, tanpa saling bermusuhan entah itu antar negara ataupun agama.

ayem said...

Assamualaikum....
Bagi saya, kadang-kadang kita sebagai manusia yang mempunyai perasaan yang jujur perlu juga dikritik atau ditegur.... kerana tanpa teguran oleh pihak lain mungkin kita akan menjadi alpa. dan kadang-kadang kita juga wajib menyelesaikan kekusutan berlaku, mengelakkan kekusutan menjadi semakin parah,,,,
seperti firman Allah... "Sesungguhnya manusia berada didalam kerugian kecuali orang pesan memesan......"
bagi pendapat saya juga, saudara tidak perlu meminta maaf kerana ia bukan kesalahan yang dilakukan oleh saudara. dan anggaplah ini adalah salah satu kekhilafan kita semua.....

salam Ramadhan

Anonymous said...

iya2, kita sebagai manusia harus baik2 dan segala macem deh yang baik2 juga.
Tapi jangan lupa masalah hak cipta yang sering diambil paksa gimana tuh ? Seni budaya ? Pulau juga pengennya di ambil juga ...

Dedi said...

hahaha ngakak gw, sejak kapan mulai perduli sama hak cipta, minimal download mp3 hihihi.

ayem said...

Assamualaikum.....
seboleh-bolehnya saya cuba mengelakkan berbual atau berbicara dalam wadah berpolitik. mungkin kerana saya sendiri tidak berminat berpolitik atau cuba mengelakkan berlakunya silap faham antara kita kerana kadang-kadang sering kita tersasar dari tajuk sebenar disebabkan ada kepentingan sendiri walau sedikit.
bagi saya, antara kita (malaysia dan indonesia)tidak begitu besar dosanya atau tidak begitu bersalah andai berlakunya berkongsian budaya. kerana kita adalah satu rumpun yang sama walau berbeza kulit, bahasa, sosial dan sebagainya. ingat, selagi kita berpegang kalimat yang sama, selagi kita mempunyai kiblat sama, selagi kita mepunyai solat yang sama, bagi saya budaya antara kita boleh dikongsi bersama. kalau saudara/i berpendapat kenyataan saya ini begitu melampau, tiada gunanya kita sebagai umat Islam berdoa kesejasteraan terhadap umat islam seluruh dunia setiap hari. tiada gunanya kita sebagai umat islam menentang kezaliman terhadap umat islam yang berlaku setiap hari. kerana perkara yang agak remeh temeh telah diangkat menjadi satu isu besar sehingga perkara yang sepatutnya kita hayati menjadi perkara kebelangkang dalam hidup kita.

wasallam

salam ramadhan dan maaf zahir batin

KHOLIX said...

hiks ded..komentnya sampae segitunya... wedyan neh namanya...sampe bau bau prabangsa ngikut...

Moch Arief said...

bos, hati u emang mulia banget. tapi kok ngajake sinau cisco?? aq ra iso je. dmn aq bisa baca module???
aq sbnere tertarik, cuman aq pe cari modul sing bahasa indonesia, coz nek basane asing mengko pikiranku ra tuk. tengkyu
Hidup Indonesia!!!!!