Friday, July 19, 2013

Mahal vs Murah

ini pengalaman pribadi ya, tidak bisa di generalisir.....

dulu jaman kuliah sampai lulus termasuk aktivis linux, hampir semua hal tentang linux sudah pernah saya lakukan....
bikin program open source billing warnet
nulis beberapa buku linux server
ngajar training, workshop, ngisi seminar di beberapa kota
mendirikan komunitas ubuntu semarang
dll

buanyak lah pokoknya linux minded..... murah meriah, open source gampang dipelajari dll.....

masalah muncul setelah lulus kuliah th 2006, mulai nyari2 kerja....

entah kenapa di semua perusahaan yg gw datengi buat interview tawaran gajinya gak ada yg menarik, sampai gw capek sendiri. rata2 cuman mau ngasi 2jt-an, pdahal yg dicari yg pengalaman. Waktu itu dalam seminggu malah bisa sampai 3x interview di 3 prusahaan berbeda...


dibandingkan temen2 kampus gw yg fresh graduate yg pada kerja di prusahaan2 telco masih dibawah mereka, padahal gw di linux udah dibilang bnyak makan garam, udah pngalaman bnyak, mulai programming, server ataupun networking dll

sehingga akhirnya gw introspeksi diri apa yg salah ya.... apakah gw karena terlalu mencintai linux waktu itu, atau apa....

trnyata jawabannya adalah karena linux ini open source, linux ini murah, shingga semua orang bisa belajar, yang bisa banyak, anak smk juga pada bisa, demandnya memang banyak, tp supply nya lebih banyak lagi sehingga harganya jatuh, ya blajar murah kok mau gaji mahal....wajar lah kl gajinya ikut murah....

sedih sebenarnya, tp ini kenyataan yg gw gak bisa lawan...kalau utk jadi pengusaha, konsultan dll masih okelah, yang murah pun bisa djual mahal..... tapi kalau cuman skedar pegawai, gak perlu ktinggian dalam berharap biar gak kecewa, gw waktu itu cuman minta 3,5jt lo padahal... dari skian bnyak prusahaan yg gw udah datengi interview gak ada yg mau ngasih sgitu....

sehingga akhirnya gw banting setir belajar yg mahal, blajar cisco dan alhamdulillah dapetnya akhirnya memuaskan... istilahnya wong jowo, enek rego enek rupo, murah kok njaluk slamet dst nya...

namun dari linux lah saya belajar ngoprek, bisa betah berjam-jam belajar sesuatu, mengajarkan kegigihan dalam belajar yang kesemuanya itu sangat berperan sekali saat belajar mau ngambil ccie waktu dulu....

sehingga kalau ngasih saran saat ini, misalnya

sama2 belajar programming : mnding blajar bikin apps di IOS dah daripada blajar php
sama2 belajar database : mnding blajar oracle lah daripada mysql
dst nya....

pokoknya yang mahal2, insya Allah dapetnya nanti juga mahal
kalau blajar yg murah2, insya Allah bisa juga ada yg dapet mahal, tp hanya segelintir, lebih bnyak yg dapet murah

ini pribadi ya, berdasar pngalaman sndiri.....
ternyata pepatah itu benar adanya "jangan terlalu mencintai sesuatu berlebihan, karena nanti bisa jadi malah membencinya dan sebaliknya"
gw dulu spertinya terlalu berlebihan dalam mencintai linux hehehe, hampir 5th gw fokus blajar linux, biar jadi expert di linux dst nya.... jalan hidup seseorang siapa yang tau....















4 comments:

s0l0d1_3 said...

keren bro..thanks bged dah share pengalaman, pelajaran neh buat gw, terlalu dalam cinta open source..
pengalaman brharga.
thx..n keep on rockin' yeaah..

Ed Nanda said...

keren..

tp jgn smpt tglin linux jg y gan,
d negara berkembang seperti indonesia ini masih 'butuh' linux..

sya bri tanda '', karena sbagian bsar dr kita msih 'bangga' mnggunakan os bjakan..

jd perjuangan linux untuk belajar menggunakan sesuatu yg legal, hrus ttp d pertahankan..

rocknroll gan.. God bless..

udienz said...

Ada benarnya, saya juga mengalami itu. Maka dari itu saya pengen dapat CCNA dari id-networkers :D saat ini saya lagi kumpul-kumpul modal buat nyari CCNA (semoga sampai CCIE) di situ.

Jujur saja, waktu temen saya bilang di IDN ada mas Ded saya kaget karena setahu saya mas Ded itu Linuxer yang aktif di milis Ubuntu-ID. Tau nya eh benar, orangnya sama.

Mas Ded, saya iri ga papa yah :)

Anonymous said...

lew